Memaparkan catatan dengan label rumahtangga. Papar semua catatan
Memaparkan catatan dengan label rumahtangga. Papar semua catatan

Selasa, 30 Jun 2015

Pahala dan tanggungjawab

Gambar hiasan

Rasulullah S.A.W berkata kepada puteri kesayangannya:

"Wahai Fatimah.. Kelebihan wanita yang mengeluarkan peluh ketika memasak untuk suami dan anak-anaknya, Allah akan bina parit antara dirinya dengan neraka bagi menghalang bahang api neraka itu dan jarak antara parit dengannya adalah sejauh langit dengan bumi..." 
- (Abu Hurairah r.a)

Potongan hadith di atas kalau suami jumpa di FB atau Tuiter, sah-sah sang suami tang pasangan masing-masing. Isteri pun Like tanda setuju. 

Tapi yang sebenarnya tanggungjawab lelaki adalah termasuk memasak untuk isteri dan anak-anak. Sekiranya suami tidak mampu dari segi masa atau tenaga, suami boleh mengmbil orang gaji untuk tugas-tugas yang ditinggalkan di rumah. 

Petikan hadith di atas adalah untuk memujuk kaum isteri agar sudi dengan rela untuk mengambil alih sebahagian tugas-tugas suami. 
Seperti kisah Asma’ binti Abu Bakar yang dinikahi oleh az-Zubair yang miskin tidak memiliki harta dan budak, rela membantu suami yang miskin dan tidak mampu menggajikan pembantu rumah sehingga Asma' turut mengambil air, memberi makan kuda, membuat roti, bahkan membawa biji-biji kurma di atas kepalanya dari kebun Zubair yang diberi Rasulullah saw.

Jadi, kepada suami yang sentiasa kelapangan, rajin-rajinlah membantu isteri di dapur walaupun cuma memotong bawang, lebih-lebih jika isteri juga bekerja kerana sebesar-besar pahala orang perempuan memasak untuk suami dan anak-anak, besar lagi pahala untuk suami yang menjalakan tanggungjawabnya.