Memaparkan catatan dengan label Ramadan. Papar semua catatan
Memaparkan catatan dengan label Ramadan. Papar semua catatan

Sabtu, 11 Julai 2015

Bagaimanakah sebenarnya cara terbaik agar dapat menghidupkan 10 malam terakhir Ramadan?


10 malam terakhir menjadi rebutan lena dan jaga. Seseorang yang ingin mendekatkan diri kepada Allah di bulan mulia ini harus mengorbankan tidur yang lena dan mengharungi seluruh malam dengan ibadah kerana ada satu malam dalam 10 malam terakhir Ramadan ini lebih baik dari seribu bulan.

Antara ibadah yang dianjurkan di 10 malam terakhir ini ialah bertadarus dan mentadabbur al-quran, mendirikan solat-solat sunat dan bermunajat.

Ramai yang berusaha untuk menghidupkan 10 malam terakhir ini tapi belum sempat 1/2 malam, sudah terkulai di tiang-tiang atau di dinding Masjid. Ada yang sempat berpesan agar dikejutkan selepas sekian-sekian jam dan akhirnya semakin mencri tempat tidur yang lebih selesa.

Saya ada beberapa pengalaman sendiri yang ingin dikongsikan dan semoga memberi manfaat kepada kita. Semoga Allah akan menempatkan kita dikalangan orang-orang yang ikhlas. InsyaAllah

Sejak 3 tahun saya praktikkan apabila berhajat untuk berqiamulail.  Kenapa berhajat? Sebab kepenatan semasa menjalankan tugas kekadang membuatkan saya perlu rehat yang cukup. Ada hari-hari tertentu masa kerja lebih dari biasa.

1. Sentiasa melazimi Qiamullain di luar Ramadan.

Saya tidak katakan menghidupkan 10 malam terakhir tu adalah kesilapan tapi bukankah lebih baik kita berqiamullail semenjak awal Ramadan? Bahkan sebelum dan selepas Ramadan kita boleh bertahajjud. Membiasakan diri untuk bangun malam adalah penting untuk meraih malam Lailatulqadar.

2. Kawal makan.

Imam Ghazali membincangkan tentang perut dan kemaluan bab 23 halaman 190, Kitab Mukhtasar Ihya' Ulumiddin. Perut yang lapar memudahkan kita untuk bangun dan tidur terusir. Dalam perenggan yang lain halaman yang sama "Jika dia kenyang, dia malas untuk beribadah.

Jadi, sewaktu berbuka elok jika kita amalkan memakan tiga biji kurma seperti yang disarankan oleh baginda nabi S.AW. tiga biji sudah cukup memberi tenaga untuk beribadah sehingga selepas solat taraweh. Jika makan lebih dari tiga biji  buah kurma badan akan menjadi panas dan memaksa kita untuk meminum lebih banyak air. Selepas solat taraweh barulah makan itupun cuma alakadar yakni untuk memudahkan kita tidur. Tidurlah walaupun sekejap tapi tidur dalam keadaan duduk atau dalam keadaan yang tidak selesa.

Cara makan nabi ialah makan tidak bersulam air, cara ini membuatkan kita kenyang dengan betul. Makan tidak terlalu kenyang memudahkan kita untuk bangun malam.

3. Jaga waktu tidur.

Manfaatkan waktu tidur selepas solat Isyak, selepas solat zuhur dan sekiranya tempat kerja jauh dari rumah, elok datang awal dan tidur sekitar 15 minit sebelum waktu kerja.

Itulah tiga hal yang agak penting dalam kehidupan harian. Mungkin saudara/saudari yang diluar sana juga ada pengalaman sendiri yang dapat kita kongsikan di ruang komen.



Isnin, 22 Jun 2015

4 Gambar Ramadan di Syria.

Sementara kita meraikan Ramadan dengan penuh taat, semakin ramai pula saudara kita yang sedang mengharungi dugaan Allah.S,W.T. Dugaan yang sangat dasyat, kalau kena batang hidung sendiri, tak tahu apa nak cakap.. Syukur Ya Allah, semoga bumi yang kami pijak kini akan sentiasa makmur, dan penuhilah hati saudara dengan kesabaran yang kini diperangi dimanapun meraka diseluruh dunia.


Adik ini mungkin sedang meminta sesuatu atau sedang menunggu giliran untuk mendapatkan sekeping roti. Wajahnya penuh dengan warna ketabahan dan kesabaran.











Seorang bapa sedang melayani anaknya mungkin
sedang menuangkan untuk anaknya secawan kopi tapi air mata yang tumpah. Siapa sanggup melihat anak sendiri membesar dalam suasana yang payah. Serba salah kerana menjadi penyebab kepada kelahiran anak-anak.











Apa yang mereka sedang bualkan atau masing-masing sedang menunggu giliran untuk menggunakan sudu. Lantai retak seribu, bumbung tampal seribu, dinding tidak berpintu.









Sisa makanan menjadi pilihan asalkan halal tidak perlu mencuri yang mungkin akan menyusahkan orang lain. Aurat sentaiasa ditutup rapi serapi menjaga iman.

Rakyat dijui dengan kekejaman pemimpin dan pemimpin diuji dengan kuasa sementara kita pula diuji dengan penderitaan saudara-saudara kita.

Daripada Tsauban r.a. Beliau berkata, Rasulullah SAW bersabda “Hampir tiba suatu zaman di mana bangsa-bangsa dari seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orang-orang yang kelaparan mengerumuni bekas hidangan mereka” Maka salah seorang sahabat bertanya “Apakah kerana kami sedikit pada hari itu?” Nabi SAW menjawab “Bahkan kamu pada hari itu terlalu ramai, tetapi kamu umpama buih pada masa banjir, dan Allah akan mencabut rasa gentar terhadap kamu daripada hati musuh-musuh kamu, dan Allah akan melemparkan ke dalam hati kamu penyakit ‘wahan’. Seorang sahabat bertanya “Apakah ‘wahan’ itu, wahai Rasulullah?” Rasulullah menjawab “Cinta dunia dan takut mati” (HR Abu Daud)


Tiada suatupun perkara yang berlaku ke atas kita melainkan semuanya ujian dari Allah S.W.T



5 Gambar Keindahan Suasana Ramadan 1436 H

Gambar-gambar berikut menceritakan suasana Ramadan di bebebrapa negara. Gambar yang menceritakan persaudaraan dan kebersamaan merasai keseronokan beribadah.
Masjid di Midrand, Johannesburg

Karachi, Muslimin bersolat di jalan. 

Muslimin bersolat Jumaat di halaman sebuah kawasan perumahan di sebelah pusat masyarakat kecil dan masjid ( Kanan ) BBC  di timur London, Britain.

Sukarelawan membawa sedulang makanan untuk diagih sebelum berbuka di Masjid Memon di Karachi

Ribuan masyarakat turki berbuka bersama pada hari pertama Ramadan